Kamis, 07 Februari 2013

Bapak dan Nasihatnya

Astagfirullah…

itulah satu kata yang saya ucap ketika liat nama saya tercantum dengan jelas di kolom pengumuman lulus spmb pilihan pertama di koran Pikiran Rakyat di tahun 2006 saat itu..

lho kok bukan alhamdulillah?

karena pilihan 1 saya saat itu adalah pilihan iseng-iseng berhadiah,,yaitu Jurusan Teknik Lingkungan di UI!!
dan jujur saya ga siap pindah ke luar bandung..emang ya  jiwa rantau di orang bandung tuh ga sebesar orang2 sumatra sana,jadi begitu tau harus jadi warga depok untuk sesaat aja akika langsung takut deh huhuhu

awal milih jurusan itu pun gara-gara itu jurusan baru di UI,,pengen TL tapi kok yaa ga pede masuk TL ITB..jadi mari melipir ke UI saja..huehehe..
setelah rasa SHOCK itu hilang,,langsung dong bilang ke mamah ama bapak..dan ngeliat ekspresi bahagia dan bangga dari mereka,,rasa shock tadi pun berubah jadi bangga juga..”mungkin udah saatnya saya merantau” pikir saya saat itu *duileeeh kaya yang mau ngerantau kemane aje ya ciiin hihihi*

Abis pengumuman itu, langsunglah saya browsing-browsing segala sesuatu yang harus dipersiapkan untuk proses selanjutnya jadi mahasiswa baru..dan cencunyaah browsing tentang biaya masuknya juga dooong..
dan begitu masuk website UI nya..

Astagfirullah….

Uang Pangkal (UP) masuk teknik itu mahal aja cyiiiinnnn…sama aja gitu lho ama FK dan FKG..*pingsan depan pc*

dan saat itu saya langsung berasumsi, okey ga jadi kuliah tahun ini deh kayanya..ga tega lho saya bilang ama bapak sang penyandang dana utama kehidupan saya selama ini..

tapi akhirnya saya bilang juga, soalnya bapak terus-terusan nanya..dan ngeliat ekspresi kagetnya bapak, rasanya hati ini menciut lho..dan akhirnya kata-kata itu pun keluar..

“ gak apa-apa pak ga usah ke UI juga,,kan ada STAN ama Polban yang tinggal nunggu hasil ujiannya”

dan ekspresi bapak lebih kaget lagi denger saya ngomong gitu lho..duh makin menciut hati inii..
dan ternyata saya ga lulus tes STAN..ihiks..tapi lulus tes Polban sih..dan jadilah saya dilemma,,antara S1 atau D3..ulalaaaa…

pengen S1,,di UI pula (walopun awalnya iseng, tapi bangga juga jadinya :p),,tapi yah itu kooook mahal aje ciiin UP nya ihiiiikkksss

jadi saya berusaha memantapkan hati untuk memilih polban saja..dan saya pun bilang ama bapak..

“udah nti mah ke polban aja pak,,UI mah kemahalan..hehehe” berusaha sok ceria padahal dalam hati menjerit :p

tau jawaban bapak gimana?

Bapak selalu ingin anak-anak bapak lebih tinggi pendidikannya dari bapak yang cuma nyampe smp ini..jangan dipikirin masalah biaya, pasti ada rezekinya buat nti mah..

yang penting nti jujur belajarnya…

saya?speechless..

dan ALHAMDULILLAH..UI emang canggih deh,,ada program keringanan gitu deh,,jadi UP yang sangat dahsyat harganya itu, bisa berkurang..dan akhirnya saya termasuk ke ANGKATAN PERTAMA TL UI saat itu..yippiieeeee…

berbekal nasihat dan tentunya perjuangan bapak di awal masuk UI itu…saya bertekad untuk lulus 4 tahun!yang Alhamdulillah tercapai dengan melalui perjuangan berdarah-darah tentunyaa..hehe

dan karena kata “JUJUR” itu terus terngiang-ngiang..alhamdulillah itu bisa bikin saya tobat untuk tidak contek-mencontek pas ujian dan melakukan kegiatan UNIKO alias Usaha Nipu KOlot (Kolot = orang tua dalam bahasa sunda)..itu lhoo yang modusnya minta uang buat beli buku kuliah tapi udah di mark up dulu…ga berani ciiin nipu-nipu ortu gituu…

Alhamdulillah..makasih bapak buat nasihatnya..ay lop yu puuulllll..:*

love you both :*:*:*
Wisuda S1 UI, Agustus 2010
 --------------------------------------------------------------------------------------------
Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HIJAU dan HITAM


note :
*Alhamdulillah yah bil,,akhirnya terpublish juga postingan buat GA nya..semoga akyu beruntuuuunng ^o^
 ** "nti" itu panggilan saya di keluarga :))
 

6 komentar:

  1. Tuh kaaaann.. selalulah mata gue ini berkaca-kaca tiap baca postingan yang nasihatnya dari orang tua atau suami, nancep banget soalnya.. *elap ingus*
    Terima kasih partisipasinya ya, Tril. Moga menang ;)
    Oiya, UI emang punya program keringanan. Gue dan adek gue termasuk yang beruntung ngedapetinnya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin amiiiin :))

      iyaaa..beruntunglah ada program itu ya biil..alhamdulillah ^o^

      Hapus
  2. *elap air mata.. Huuu jadi inget jaman mau kuliah dulu..

    antara keinginan dan realita emang kadang berbeda.. Pengen kemana, biayanya adanya berapa...

    Alhamdulillah, keputusanku ga salah. Dan sekarang aku selalu yakin, Allah sudah mempunyai rencana yang indah buat kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.."Allah sudah mempunyai rencana yang indah buat kita" itu beneeeeer banget..:))

      Hapus
  3. seneng bgt sy bacanya.. Seorang ayah yg "hanya" lulusan SMP tapi mempunyai wawasan yg jau ke depan sehingga gak ingin anaknya mengulangi hal yg sama deg org tuanya. TFS ya :)

    BalasHapus