Selasa, 02 Desember 2014

Sekelumit Kisah Rumah



Udah lama sebenernya pengen cerita tentang rumah disini..eh tapi bawaannya males soalnya penuh drama dan panjang..hahaha..tapi dipikir-pikir, sayang juga kalo ga ditulis di blog..kan suatu hari nanti kalo pengen mengenang perjuangan punya rumah ini bisa dibaca dimari gitu yak..

Jadi akhirnya “maksain” si jari-jari ini buat ngetik deh..

Saya dan suami nikah tahun 2012,,setelah SAH, kita berdua mutusin buat ngontrak biar bisa hidup mandiri dulu..eh taunya bertahan cuma 5 bulan doang karena saya keburu hamil dan mertua pengen kita berdua tinggal di rumah mereka..

keinginan punya rumah itu udah ada sih sejak ngontrak dulu, tapi yang paling niat ampe browsing harga rumah-rumah di bandung cuma saya doang..suami belum terlalu niat..hehe

trus akhirnya qta mutusin buat punya rumah nanti deh 3 taunan lagi kali yaa..gitu niatnya..

eh masuk akhir 2012 mulai mupeng juga tiap liat ada iklan pembangunan rumah baru di sekitar rumah mertua yang notabene lokasi lebih deket ke pusat kota Bandung..tapi shock liat harga-harganya yang jauh dari budget..hiks..

Jadi niat awalnya, kalo saya prefer nyari perumahan yang emang deket ke pusat kota..perbatasan-perbatasan kabupaten dan kota gitu lah biar masih masuk budget..eh taunya harga-harganya udah melejit aja ternyata di lokasi “perbatasan” ini..

Sempet nemu satu lokasi pas, tapi saat itu saya dan suami belum yakin untuk punya rumah secepat itu..soalnya target masih 2-3 taun lagi kakaaak..gak pede gitu deh ceritanya..hehe

sampe akhirnya begitu kami merasa pede, kami dateng lagi tuh ke perumahan itu dan ternyata harganya udah naik hampir 30% dan udah diluar budget lagi..huhuhu..salah sendiri juga sih kesitunya baru 3 bulan kemudian sejak kunjungan pertama fufufufu

dan disitu saya udah mulai pasrah aja deh..

Masuk ke pertengahan 2013,,dapet info kalo deket rumah bapak ada perumahan baru dibangun dan katanya murah..karena deket rumah bapak-mamah saya, berarti lokasinya jauh dari kota..pan saya pernah bilang kalo saya tuh anak gunung hahaha..

nah si anak gunung ini kan makin manja ya, jadi pengennya bertranformasi jadi anak kota gitu lho..makanya kekeuh pengen nyari rumah tuh kalo ga mampu di kota nya yah minimal di perbatasannya gitu hihihi..

eh kebalik ama suami yang merupakan anak perbatasan, doi malah pengen banget punya rumah di gunung..jadilah begitu dapet info ini..suami langsung rada semangat liat-liat rumah..(padahal biasanya saya yang semangat)..

liat-liat perumahan ini akhirnya pertahanan saya untuk kekeuh nyari rumah di “perbatasan kota” luluh juga..soalnya setelah berdiskusi panjang kali lebar ama suami saya sepakat untuk menjadikan rumah pilihan ini sebagai rumah tinggal kami yang pertama (cieee berarti ada yang kedua gitu?hehe Aminkan saja haha)..akhirnya deal deh ama si perumahan yang menurut kami konsepnya paling modern itu,,agak buru-buru juga sih dealnya karena saat itu lagi ada promo gitu jadi DP + booking fee cukup bayar < 5 juta saja sebelum lebaran 2013..jadilah kami langsung deal aja..karena takut ga kebagian promo haha 

Untuk pengajuan KPR sendiri diserahin ke developernya,,jadi kita sih cuma nyiapin berkas-berkas pengajuannya aja..Alhamdulillah untuk urusan ini lancar banget..kurang lebih sebulan dari pengumpulan berkas, qta udah dihubungin pihak bank kalo kredit kita di ACC..

dan drama pun dimulai…teroreeett…

Saat itu September 2013, Akad kredit di depan penghulu eh pihak bank dan notaris..berarti saya dan suami SAH ngutang ke bank sampai ….eeeerrrrr 15 tahun kedepan!fiuuhh..

Dan saat itu udah pede berarti paling lambat pertengahan tahun 2014 kita berdua udah nempatin rumah nih kan..pede banget emang, karena kenyataannya jauh dari itu semua..cih..

Jadi ya dari awal tuh sang developer menjanjikan pembangunan rumah akan dimulai setelah akad dan paling cepet 4 bulan selesai, atau paling lambat 6 bulan.. kenyataannya ga kaya gitu bok!

masang boplank..baru sebulan setelah akad…

mulai naik bata…3 bulan setelah akad…

bata dan perkusenan udah dipasang…6 bulan akad..

dan stuck..ga ada kemajuan lagi… T_T

Yang asalnya saya dan suami santai-santai aja..mulai misuh-misuh terutama suami..

Mulai datengin kantor pemasarannya,,eh taunya pindah..trus hubungin bagian marketingnya yang dulu ngomporin saya ama suami, eh udah resign doi..eeerrrr….

ampe akhirnya qta langsung ke kantor pusatnya, ketemu ama satu orang yang doi pengawas pembangunannya..dan dijanjikan dalam 3 bulan kedepan selesai dan ditawarin kompensasi..oke, qta terima..


3 bulan kemudian..baru nyampe atap..masih belum selesai..

suami cerewet lagi…and again ditawarin 3 bulan lagi + kompensasi..suami terima dengan syarat kalo masih belum selesai qta bakal ngajuin stop pembayaran ke bank..oia FYI, karena status pengajuan KPR kami rumah indent..jadilah setelah akad kami sudah membayar angsuran KPR walaupun rumahnya belum jadi..makanya ngaret-ngaret gini sakitnya tuh disini *tunjuk dompet*


Disaat penantian 3 bulan ini kami pun “maen-maen” ke bank buat nanyain kemungkinan stop kredit bisa ga sih sebenernya??

eh ternyata GA BISA..kecuali mau dilunasin..krik..krik..krik…

trus qta ceritain lah keluh kesah qta selama hampir setaun ini..dan ternyata di data bank nya developer kita ini emang bermasalah dan udah banyak banget komplen masuk..ya ampuunn..

Alhasil pulang dari bank kepala cenat-cenut, karena emang pilihan saat itu kami hanyalah bisa pasrah, menunggu rumah jadi..ga bisa cancel gitu aja..hiks..hiks..

dan Alhamdulillah..kepasrahan qta kali ini berbuah manis..di awal oktober 2014 ini akhirnya rumahnya JADIII..hip hip horeeeey! belum serah terima kunci siih, tapi qta udah boleh renov-renov rumahnya sebelum ditempatin..jadilah 2 bulan ini sibuk nambah-nambahin perintilan which is banyak banget ternyata..mulai dari nambahin dapur..kanopi buat garasi..pagar rumah..dll.. *duh pohon duit mana pohon duit?*


semoga ga ada drama lagi ya cin..demi tercapainya resolusi 2014 (yang tinggal sebulan lagi ini) yaitu NEMPATIN RUMAH!Amiiinn


#sneakpeek :D

Moral of the story :
Makanya kalo beli rumah, jangan gampang tergiur dengan DP murah nya ya kakaak..cek ricek bener-bener dulu deh kualitas si developernya : ))

10 komentar:

  1. Congrats ya...

    Aduh developer nya nyebelin banget ya. Tp ya untungnya akhirnya jadi juga ya rumahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih mas..bener banget untung akhirnya si rumah jadi..hehehe

      Hapus
  2. weew, kebayang itu mba rasanya di PHPin sama developer. tp untung ada jalan keluarnya..
    semoga nanti pindah2annya gak ada drama lagi yaa, btw.. ngisi rumah itu lebih PR loh..

    hihi, tetep semangaaaatt ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinn...no more drama pliisss...

      iya banget ca,,ngisi rumah itu PR abiiiss ulalaaaa
      semangat semangat! hihihi

      Hapus
  3. Test..
    Ih padahal tadi aku udah comment tapi nggak masuk. Sering gini deh blogspot (-_-")
    Congrats ya Tril, seneng banget bacanya. Alhamdulillah problem solved dan keluarga bisa punya rumah sendiri, insya Allah berkah dan jadi surga di dunia, aamiin..
    Pengalamannya dijadiin masukan aja kalo beli rumah kedua nanti ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin amiiinn amiiinn...makasih bubiiil..

      iya jadi pelajaran banget emang nih :)

      Hapus
  4. selamat, ya. Semoga setelah ini dilancarkan semua urusan :)

    BalasHapus
  5. Amin..makasih mbak chi :))

    BalasHapus
  6. kenapa sedih ya baca postingan ini haha lebe... sedih,, tau banget rasanya punya rumah tau2 diphpin gt,, klo aku udah nangis aja tuh huhu,,, alhamdulillah endingnya baik,,, selamat menempati rumah bayunya,, ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sempet nangis saking keselnya huhu..tapi ya sudah akhirnya jadi juga si rumah..hehehe

      Hapus