Kamis, 01 Oktober 2015

Revan's Birth Story



Awalnya maleees bingit nih nyeritain ini secara udah #latepost banget bok!..tapi kayanya seru juga buat jadi kenangan sama kaya pas lahiran rafa dulu..jadi mari bercerita..

Proses melahirkan revan hampir sama ama lahiran rafa dulu..
Bedanya kalo pas aa nya dulu lahir setelah melewati HPL (lebih sehari doang sih), nah kalo adeknya ini kurang 2 hari dari HPL..

Sejak hamil saya bertekad mau lahiran di bidan terdekat aja, dengan alasan ga mau rempong dan jauh..maklum hamil sekarang saya udah ditinggal di rumah sendiri yang notabene dengan rumah mamah yang berarti (agak) jauh dari kota..dan paling penting karena saya lahiran dengan menggunakan BPJS..maka segala proses harus melalui faskes tingkat 1 dulu kan yang mana untuk lahiran mah faskes 1 nya ya puskesmas.

Alhamdulillah puskesmas tempat saya tinggal, bagian kebidanannya udah jauuuuh lebih baik dari dulu. Karena udah melayani 24 jam plus sudah punya gedung baru juga..thanks to pemerintah kalo udah kaya gini. Bagian kebidanan ini disebut PONED (Pelayanan Obstetri Neonatal Esensial Dasar)..

long story short…

sabtu, 25 april 2015

Last session ama obgyn, dicek kondisi bayi dan ibu tentunya..everything is ok! BB bayi saat itu udah 3,5.. *sempet kaget sih*
saya tanya ke obgyn kalau lahiran di poned aja boleh ga?memungkinkan ga dengan  riwayat pernah pendarahan dulu pas lahiran pertama?
Eh pak dokter bilang oke, karena berat bayi masih normal ga kebesaran..
Dari situlah saya makin pede lahiran di PONED aja..


Minggu, 26 april 2015

Pagi-pagi saya maksa pengen jalan-jalan ke pasar kaget deket rumah..jaraknya lumayan lah, dan saya minta jalan kaki aja demi melancarkan pencarian jalan si dedek bayi dalem perut.

Dan hari itu juga saya minta induksi alami aja ke pak suami..hihihi.. *skip

Senin, 27 April 2015

Dini hari jam 4 udah kerasa ada mules-mules..tapi saya masih mikir ini mules rutin mau nongkrong di WC aja…
tapi pas dirasain, semacam déjàvu dengan rasa mules kaya gitu..jangan-jangan…
saya pun langsung liat jam dan ngitungin si mules yang datang dan hilang itu..
Jam 06.00 pagi saya mulai yakin itu kontraksi…

wooowww…the baby is comiiiiing…
dan langsung inget, duh itu packing-an si bayi adanya di rumah mamah!
duh, packing-an punya gue kan belum sama sekali..akhirnya packing dadakan deh khusus baju gue doang -> jangan dicontoh yaaa

Abis itu masih sempetin beberes rumah karena kontraksinya masih tolerable..hihihi *sokjago*



Jam setengah 8 langsung cus ke poned..karena saya penasaran ini udah pembukaan berapa sih kok kontraksinya udah makin sering..langsung deh ngabarin mamah dan bapa..

Nyampe sana langsung lah pemeriksaan standar, dan Alhamdulillah udah bukaan 6 aja dong..dan dibilangin pengecekan bukaan lagi nanti jam 12..

Karena udah pengalaman kali ya, jadi kontraksi di lahiran revan ini saya masih bisa bawa santai bin kalem..pokoknya no more teriak-teriak, nangis ampe cakar + nyubit suami..hihihi

Yang lucu kontraksi sekarang ada rafa, yang heboh lari-larian di situ sambil sesekali nengokin emaknya yang senyum sambil meringis..

Jam 12 pun tiba..pas mau di cek bukaan, eh saya kok kebelet pipis banget..saya bilang deh ama bidannya mau ke toilet dulu, trus ama bidan dilarang karena takutnya itu malah tanda mau brojol kan, jadi harus cek bukaannya dulu dan ternyata benar dugaan doi, udah bukaan komplit!woooowww cuma setengah hari doang nih udah komplit aja nih bukaan..padahal pas rafa dulu hampir seharian dan rasanya kaya kebelet pup lhoo eh ternyata kali ini beda..hihihi

Dan kekuatan saya pas ngeden sama kaya rafa dulu..susaaah nya, gabisa gitu sekali ngeden langsung brojol..ini aja sampai 3 kali lagi dan akhirnya revan keluar dengan selamat..pas ditimbang 3,9 kg aja dooong..pantees susah lagi ngedennya -__-“

setelah jumawa dengan kontraksi yang berhasil dilalui, proses ngeden yang walaupun sampai 3 kali tapi akhirnya berhasil juga, dan proses IMD yang hampir berhasil.. the nightmare is coming…

Untuk kedua kalinya saya mengalami lagi pendarahan post partum..masyaAllah..
Semua bidan dikerahkan, sampai bidan senior turun tangan..semua perawat stand by menanti perintah sang bidan..suami mendampingi di samping saya..mama pun ikut mendampingi..

tekanan darah menurun drastis, selang infus langsung dipasang, pandangan mata sudah hampir gelap..i feel I’ll lost…kalo aja ga ada satu perawat yang ngibas-ngibasin kapas beralkohol di hidung mungkin saya udah pingsan  dan ga pernah tau bisa bangun lagi atau ga..

Ya Allah,, benar adanya ketika disebutkan melahirkan itu ada perjuangan hidup dan mati..karena saat itu saya sudah pasrah…. T_T

Hingga akhirnya ketika bidan senior pun menyerah,,saya langsung diangkut ke IGD RS terdekat untuk penanganan lebih lanjut..dan itu artinya saya naik ambulance!oh my,,gini toh rasanya naik ambulance..*salahfokus*

Dan akhirnya begitu sampai di RS, langsung di cek lagi dan lanjut tindakan : dijahit! ya ampuuunn..dulu pas rafa ga kerasa tuh gimana dijahitnya, ealah yang ini berasa bangeeet..ampe berikrar ga mau hamil lagiiii hahaha

Alhamdulillah saat itu tekanan darah udah normal lagi, tapi sayang ga bisa langsung pulang..harus rawat inap minimal 24jam hiiikksss..

and another drama is begin..

dimulai dari kagak ada ruangan (dapet salam dari BPJS kakaaak)
sampai akhirnya memutuskan “naik kelas” ruangan dulu baru dapet…
LDR pertama dengan si bayi,,dan diperawanin ama si pompa alias breastpump demi ngirim si kolostrum ke rumah buat si bayi merah…(hello again wahai lecet dkk!)
Alhamdulillah anak bayi kooperatif banget deh, sampe besoknya boleh pulang, mimiknya cukup dari si kolostrum kiriman aja…good boy!

dan tentunya ALHAMDULILLAH BANGET..ama Allah masih diberi kesempatan ngurus 2 bocah ini..

so, welcome to the world REVANO!

6 komentar:

  1. haduh, pendarahan post partum emang serem. untung gak kenapa2 ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya koh, alhamdulillah masih dikasih kesempatan buat ngurus langsung the krucils ^_^

      Hapus
  2. Mata gue basah dong baca pas bagian perdarahannya.. Alhamdulillah bisa dilalui ya, Tril.
    Mudah-mudahan sehat terus semuanya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak...amiiin amiiiiinn...

      ampe sekarang masih suka tiba2 basah jg mata gw kalo inget betapa Allah itu maha baik saat iyu...:')

      Hapus
  3. Masya Allah, nggak nyangka kalau pendaharan post partum bisa sampai gitu. Waktu aku nglairin keempat di Bidan juga, trus bidannya pandang pandangan, trus bidan senior ngajak ngobroool terus... aku tanya ada apa ? mereka bilang nggak papa. Pas aku pulang 2 hari kemudian, barulah bidan senior cerita kalau kemarin itu darahku keluar nggak brenti brenti. alhamdulillah semua sudah berlalu. semoga kita dimudahkan dlm mendidik anak anak ya... aaamiiin wellcome juga buat Revan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin ummi amiiiinn,,,

      bidannya ummi pengertian deh mi..pas aku mah malah rariweuh, jadi we ikutan panik juga -_-"

      Hapus