Jumat, 27 Juni 2014

Mbah Gugel, orang ketiga di keluargaku




tepatnya sih orang keempat kali yaa..kan ada rafa #pentingdibahas :p
Pertama kali kenal mbah gugel itu jaman SMA deh kalo gak salah..maklum jaman SD-SMP mah internet belum masuk kampung mak!haha..nah awal-awal kenal masih biasa banget!ga doyan, ga demen, gak ngefans deh..orang lebih seru friendster #eaaaa

nah begitu kuliah nih..saat kebutuhan mencari informasi itu udah jadi lifestyle anak kuliahan..baru lah saya pedekate ama mbah gugel demiiii menemukan informasi-informasi yang jadi inceran..tiap ada tugas nulis makalah, jurnal, bahkan skripsi,,mbah gugel is my hero!

dan kemudian saya menikah dan punya anak..saya kira setelah jadi emak-emak mah hubungan saya dengan dunia maya akan jauh..eh ternyata sebaliknya..

apalagi pertemanan saya dengan si mbah gugel lho kok makin mesra!yes, searching di mbah google.com ini menjadi semacam hobby baru saya..kalo ada apa-apa, sebelum nanya ke suami pasti saya nanya ke mbah gugel dulu..haha

kasus 1
rafa sakit tapi gak ketauan nama penyakitnya..
langsung googling dan masukin keyword ciri-ciri penyakitnya rafa..bingo!nemu deh istilahnya di gugel..dan langsung lapor suami
saya : “beb, ternyata rafa tuh sakit HFMD!”
suami : “hah? apaan tuh?”
saya : “ ini lho, kata mbah gugel tuh Hand Foot & Mouth Disease..ciri-cirinya sama banget ama yang dialamin rafa!katanya ga usah tuh dikasih obat-obatan segala
suami *ngangguk-ngangguk*

Kasus 2
Belanja ke supermarket, beli jamur..nyampe rumah baru nyadar namanya : Jamur Shimeji..
duh ini jamur gimana masaknya ya?sama kaya jamur tiram ga ya?
aha!ketik keyword “resep jamur shimeji”
jreeeng nemu deh, siap eksekusiii…
dan jadilah menu MPASI rafa di keesokan harinya..Alhamdulillaah..:))

Kasus 3
suatu hari…
bapak : neng, bapak ama mamah mau bikin paspor buat umroh..katanya teh 600ribu biayanya per orang, kemahalan ga ya?
sebelum menjawab..mari tanya mbah gugel..
saya : wah kemahalan tuh pa, nih nti dapet di internet katanya cuma 255ribu kok.. *sambil nyodorin layar hape*
bapak : wah masa?atuh gimana yah buatnya?
saya : *masih sambil baca di layar hape* tenang pak, biar nti yang ngurusin..ini nti baca-baca dulu caranya :)
dan kemudian jadilah kisah yang ini..kisah berhasilnya seorang “calo” paspor dadakan..hahaha


and you know what..gara-gara hobby saya kaya gini nih, ampe dijulukin mrs. googling ama suami!yabeeesss..dikit-dikit ketik keyword sih di google.. :p
Kalo saya sih pembelaannya, yah beginilah cara bijak dalam berselancar di dunia maya..carilah informasi sebanyak-banyaknya, pilah-pilih yang bermanfaat, buang yang jeleknya..dan satu hal kalo pas lagi maen ma rafa, ya OFF dulu dong ah internetannya.. as simple as that :)


postingan ini dalam rangka ikutan 3rd Giveaway : Tanakita – Hobi dan Keluargadari mbak myra..kan kalo menang (AMIN), bisa dijadiin hadiah ultah buat suami nih..hihihi…

Mengurus Paspor Umroh Baru di Kantor Imigrasi Bandung (Juni 2014)




wuiiih judulnya komplit banget yaa??
hihihi..ini gara2 pas mau cari tau cara-cara bikin paspor trus tiap saya gugling dengan judul yang kaya gitu gak pernah nemu ciin..banyak sih link yang keluar..eh pas dibaca isinya paling update tuh maret atau april 2014 gitu deh..dan ternyata banyak hal yang baru saya ketahui pas di TKP..
jadi disini saya mau nyeritain gimana saya jadi “calo” buat bikinin paspor mamah& bapak saya..iya yang umroh mamah & bapak trus saya bantuin bikin paspornya hihi..eh mohon didoakan dulu ya semoga lancaar persiapan umrohnya iniii..amiiin :)

so here we go the story..

Senin, 9 Juni 2014
Nongkrong depan kompi dengan jaringan internet kenceng dan bersiap daftar online di sini ya..
Kondisi awal : sudah men-scan dokumen-dokumen terkait yang dibutuhkan dalam format .JPG yaitu
1. KTP
2. Kartu Keluarga (KK)
3. Akte Nikah
4. Akte Kelahiran
Trus mencompres ukurannya biar ga lebih dari 1.8 mb..saya sih cari aman semuanya ukuran kurang lebih 300kb 

Nah pas udah masuk kesitu tuh..siapkan jari jemari anda untuk mengetik data-data terkait yang harus diisi:

1. Memilih jenis paspor : tentukan tujuannya dulu, kalo untuk umroh pastinya pilih jenis “paspor biasa” yaa..kalo mau kerja diluar negeri pasti pilih”paspor TKI” dong..dll..
Kalo udah paspor biasa, pilihan di bawahnya otomatis jenis paspor 48 H perorangan alias 48 halaman..ati2 jangan diubah jadi 24H..konon itu untuk TKI dan konon itu untuk negara2 tertentu saja..CMIIW

2. Awas jangan dulu di klik lanjut dibawahnya ya, liat tuh disampingnya ada data-data yang harus diisi..jadi silakan isi nama, alamat, tanggal lahir, dkk nya itu ya sesuai KTP…nah disini saya nemu hal baru! yaitu adanya kolom “nama pada paspor”..sempet bingung dong,karena nama mamah & bapak saya cuma satu suku kata, sedangkan kalo paspor umroh harus 3 suku kata! jadi lah saya tambahkan nama ayah dan kakek kandung dari mamah dan bapak saya..kalo dah diisi semua kolomnya lanjut deh…

3. selanjutnya masih ada aje ternyata kolom-kolom isian..isinya tentang alamat, nama orang tua, nama suami/istri, kewarganegaraan, dll..isi aja yang bisa diisi dulu..klik lanjut deeeh…

4. lanjuuut masuk ke sesi mengupload dokumen-dokumen persyaratannya..ternyata akte kelahiran dan akte nikah itu bersifat ATAU, alias boleh salah satunya aja kok..orang yg bisa diupload cuma salah satunya..hehehe
kalo udah komplit ngisi-ngisinya..ntar bakal ada konfirmasi ke email qta…naaah buat “calo” macam saya yang ngedaftarin dua orang ini, ternyata email yang dipakai GA BOLEH sama!harus beda, soalnya kejadian pas saya masukin nama email yang sama,,eh konfirmasi yang masuk cuma buat satu paspor aja..terpaksa deh daftar ulang dari awal dengan email berbeda..fufufufu..

5. cek email ente gan!nanti dapet tuh email dari SPRI..donlod attachmentnya, print dan siapkan uang buat bayar..soalnya next step adalah BAYAR KE BNI!

Selasa, 10 Juni 2014


1. yup, jadi attachment di email itu adalah surat pengantar buat bayar ke bank..dan saat ini bank yang ditunjuk BNI ONLY..harus dibawa ya kakaaak suratnya itu, serahin ke teller, trus bayar deh 260.000 (udah ditambah biaya admin 5rebu)..nanti dapet bukti pembayaran dari bank, dan JANGAN HILANG, JANGAN DIBUANG, pokoknya simpen baik-baik!

2. back to computer..buka email yang tadi lagi (itu lhooo yang dapet attachment pengantar bank), baca ke bawah..ada link buat konfirmasi kalo udah bayar.. klik aja, dan munculah beberapa kolom yang harus diisi lagi (apaaa??kolom2 lagiii??) tenaaang..cuma 3 kolom kok yang diisi..hehe..
yaitu kolom jurnal bank (nyontek dari bukti pembayaran dari bank itu, ntar kebaca kok ada kata2 JURNAL BANK), trus kolom nyalin huruf2 itu loh (apa sih namanya ya?CAPTCHA bukan sih?), trus kolom pilih tanggal kedatangan..harap di pilih tanggal kedatangan yang kurang dari 5 hari setelah ente bayar ya..soalnya kalo lebih ntar terhapus dari sistem, dan uangnya ga bisa direfund..amit-amit hiiiyyy…

3. Nah kalo ini udah selesai..bakalan ada surat cinta lagi noh ke email lo dari SPRI..isinya attachment tanda terima permohonan yang ada barcodenya..dan ini WAJIB dibawa pas ke KANIM yaa..jadi print dong.

Hal baru yang saya temui disini adalah, kalo urutannya udah beda..
jadii..duluuu yang saya tauu..tanggal kedatangan itu muncul di laman akhir pas daftar online kan..nah bayarnya sendiri nanti pas hari H di KANIM nya..ternyata sistem udah berubah bro, jadi bayar diawal..setelah bayar baru muncul deh opsi tanggal kedatangan..begituuu…

Kamis, 12 Juni 2014

Intermezzo :
Malem-malem iseng gugling dengan keyword “imigrasi bandung” dan terlempar ke beberapa laman yang berisi kalo ngantri paspor di KANIM bandung itu eduaaan!karena ada yang ampe nginep dan berkemah segala demi masuk kuota di hari itu..eh SERIUS LO?
trus baca-baca lagi..ada yang ngantri dari jam 5 pagi!OH MY GOD..qta harus jam berapa dari rumah kalo kaya giniii? *meratapi nasib karena rumah jauh*

Jumat, 13 Juni 2014

Setelah malem sebelumnya dihantui kecemasan akan antrian, akhirnya saya dan suami berinisiatif berangkat jam setengah 5 subuh duluan..dan mamah & bapak nyusul aja bawa mobil (biar bisa masuk tol).
Nyampe KANIM ternyata jam setengah 6 dan masih KOSONG MELOMPONG aja gitu kaaak..gerbang masih tertutup rapat..hahaha..suami langsung mendelik sempurna dan terbaca dari matanya kalo doi berkata “mana yang ngantri dari subuh?mana???

dan sang istri pun langsung tersenyum kecut sekaligus lega..Alhamdulillah Ya Allah ga usah antri panjaaang…trus nanya ke pak satpamnya, dan doi bilang antrian dibuka jam 6 pagi,,okesip mari cari sarapan dulu..Dan disaat pencarian sarapan ini lah, mamah& bapak nyampe TKP dan antrian sudah dimulai..yaelaah..niat hati ini mau jadi calo ortu, biar qta aja gitu yang antri..eh ujung-ujungnya ortu juga yang akhirnya ngantri..hahaha…untungnya karena kepagian gitu, dapet antrian nomor 3 dan 4!hip hip horeeey.. 

Jadi beginilah kira-kira urutan kedatangan ke KANIM pas hari H :

1. Antri buat ngambil nomor antrian yang dari mesin gitu,,ambil map kuning di meja yang disediakan di deket pintu masuk (GRATIS!). Nah buat pendaftar online, barcode di tanda permohonan yang qta dapet sebelumnya di scan..dan langsung muncul nama qta dan keluarlah nomor antrian qta.

Tips : Datanglah sebelum jam 6 pagi!biar dapat nomor antrian awal dan masuk di kuota hari itu. Kuota dari KANIM Bandung adalah 500 pendaftar/hari : 250 pendaftar online dan 250 pendaftar manual..

2. Mengisi formulir dan surat pernyataan yang udah ada di dalam map. Iye, ternyata qta walopun udah daftar online tetep ngisi formulir manual lagi cuy....Trus isi surat pernyataan juga,,nah nah HAL BARU! yang saya temuin lagi, kalo untuk pendaftar yang mau umroh bakal ada surat pernyataan satu lagi..isinya surat pernyataan mau nambah nama gitu..jadiii apa yang kita isi di kolom “nama pada paspor” pas daftar online di hari senin silam itu TIDAK BERLAKU dong..haha..yang berlaku adalah nama yang qta masukin di surat pernyataan itu. Kalo udah diisi semuanya..tandatangan ya, trus masukin fotocopy dokumen persyaratannya ke map itu juga (KTP, KK, Akte kelahiran, Akte nikah)..nah HAL BARU! lagi yang saya ketahui pas nyampe TKP, kalo fotocopy KTP itu jangan yang dipotong dan bolak-balik..cukup di satu lembar HVS ato A4 isinya tampak depan dan tampak belakang si KTP..kalo ga kebayang, yah nanti tinggal ngecopy disana aja..tukang fotocopyan nya udah pada paham kok yang beginian..hehe

Notes : Jadi sebenernya data-data pas daftar online itu kayanya sih gak berlaku.cuma emang sih pendaftar online berkas-berkas isiannya ga sebanyak pendaftar manual di hari H..
Tips : Jangan lupa bawa bolpoin HITAM dan materai 2 buah (kalo umroh juga)..kalo bukan buat umroh..1 materai juga cukuuupp…:)

3.Nah kalo berkas-berkas di map udah komplit..tinggal duduk santai deh nungguin panggilan..enaknya di KANIM Bandung ini, tempat duduk banyak, layar panggilan no. antrian ada di berbagai sisi (jadi mau duduk sebelah mana pun tetep bisa liat si layar) dan suara panggilannya jelas! Tenaaang..counter layanan buat pendaftar online dan manual dibedain lagi kok..jadi ketauan posisi nunggu nya yang pas di sebelah mana.

4. Dan ketika dipanggil,,pastikan ente masuk ke counter yang ditentukan yaa..nah nah HAL BARU! yang saya suka  adalah adanya sistem “ONE STOP SERVICE COUNTER” yang entah sejak kapan diterapin di KANIM Bandung..Jadi cukup antri sekali, nunggu, dipanggil, dan duduk di satu meja counter pelayanan..semua layanan mulai dari penyerahan berkas, sidik jari, wawancara dan foto semua dilakukan di satu tempat dan selesai!bravo..bravoo..excellent service dude!

5. Jadi kaaan…kalo dulu tuh ya, mau nyerahin berkas harus di loket A, trus bayar di loket B, trus wawancara dan foto di loket C dan seterusnya,,nah sekarang itu semua sudah MUSNAH!hihi..seneng deh jadi cepet banget lho itu!Counter dibuka jam 7.30 teng!no ngaret lho..keren iiihhhh..mamah kebagian nomor 002,,bapak kebagian nomor 003…dan jam 8.00 semua udah selesaaiii..wuaaaahh aku ga jadi telat ke kantor dong!hihihi
Terakhir dapet lembar untuk pengambilan paspornya nanti 3 hari kemudian (hari kerja ya)..mudah-mudahan ini juga ga ngaret!..Amiiiinnn

Jadi overall aku puas pake banget ama pelayanan KANIM BANDUNG saat ini…and say NO to CALO yaaa..(padahal sendirinya jadi “calo” buat ortu hehe)

NB :
3 hari kemudian paspor beneran udah jadi lhoo..cuma ya itu pas pengambilan paspor ternyata punya nyokap sempet lama dicariin petugasnya dulu gitu deh..tapi yang pasti 3 hari itu udah JADI!sip deh KANIM Bandung..

Jumat, 13 Juni 2014

Pelajaran Berharga di Bulan Mei



Udah pada tau dong ya kalo bayam itu cuma boleh sekali makan?ga boleh dilamain?maksimal 6 jam dan ga boleh dipanasin berulang?

so pasti para emak-emak pemasak udah tau deh “aturan” atau “teori” ini…

include me..udah tau juga dari saban hari tentang ini..

tapi kadang gw ngeyel juga sih..atas nama ANTI MUBADZIR..kadang kalo gw masak bayam kebanyakan di pagi hari,,sore masih ada, yah gw makan lagi..and I still OK kok..ga pernah ada efek samping yang gimana banget..

sampai..gw ceroboh!

di suatu hari..gw terlambat bangun, mengingat SP dari kantor di bulan lalu (hiiiiy kena SP juga bok akhirnya setelah telat mulu -__-)..gw ga rela kalo hari itu telat lagi..

tapi inget belum masak buat menu rafa hari itu..oh no!

trus pas ke dapur..eh kok sayur bayam kemaren masih ada..ih kan ga boleh dilamain ini..
trus masak sop aja..cemplung2in ayam dan sayurannya..trus nengok si bayam yang kuahnya masih banyak..trus iseng nyicipin, eh kuahnya masih gurih kaldu ayam kemarin nih..eh kayanya enak nih kalo dicampur ama sop..eh taunya tiba2 tuh kuah bayam udah masuk ke sop deh..

dan gw inget!ampuuun kenapa dicampurin siiih..itu kan kuah kemarin,,ah dodooolll..

tapi kemudian sok menenangkan diri..it’s okay lah..ga akan kenapa-kenapa kok..kan bayamnya ga ikutan ini <-- teori dari manaaa??*jedot2in kepala*

long story short..sop pun jadi, icip-icip beneran maknyus gurihnya..dan kemudian jumawa merasa berhasil bikin sop endeus dalam waktu mepet kaya gitu..dan kemudian gw berangkat kerja…

jam 12.30..

henpon gw berdering..bokap nelpon ngabarin rafa muntah-muntah..
FYI, bokap ga pernah nelpon duluan kalo bukan karena sesuatu yang urgent
jadi begitu tau, gw cuma bilang “tungguin dulu nti” dan langsung izin pulang cepet..

nyampe rumah, ternyata bonyok udah ga ada..trus disusulin sodara ngasih tau kalo rafa udah dibawa ke klinik deket situ karena muntah lagi..total saat itu rafa udah 5x muntah..

gw langsung nyusul..dan Ya Allah..rafa bener2 pucet, lemes, lunglai tak berdaya..seriously, gw ga pernah liat si bocah kaya gitu..mata mendadak panas, tapi gw gak mungkin nangis disitu kan..hiks..

Saat itu rafa dikasih air elektrolit gitu..dan ditunggu kalo dalam satu jam kedepan masih muntah, infus adalah pilihan terakhirnya..

Dan 10 menit kemudian rafa muntah banyak sampe keluar dari hidung, si bocah makin lemes..dan akhirnya diinfus deh.. T.T

Dan pas pemasangan infus in tuh bagian paling sakiiiit buat gw..ga tega banget lho liat anak meronta-ronta dan teriak-teriak kaya gitu…huhuhu..maapin mamah ya nak :((

2 malam deh rafa nginep disitu..karena keesokan harinya, rafa jadi mencret!tes lab feses positif ada bakteri disitu..dikasih antibiotic deh..dan udah ga keitung itu infuse kecabut-cabut sampe lepas..huhu..moment paling sedih deh selama disana..anakku yang lincah itu cuma bisa tidur2an aja dikasur..hiks hiks..feeling guilty to the max saat itu..T.T

Pokoknya pelajaran di bulan Mei ini..
JANGAN PERNAH MEREMEHKAN TEORI YANG ADA! terutama teori tentang makanan..#notetomyself