Jumat, 04 Januari 2013

Manajemen by Amplop

pernah denger istilah itu?

pertama kali saya tau kayanya dari linimasa nya akun aidil akbar deh, doi financial planner gituuh..dan doi malah udah nerbitin buku yang khusus ngebahas hal satu ini..tapi sayang saya nyari-nyari di toko buku udah ga pernah nemu.
Jadi konsepnya itu,,manajemen keuangan dengan ngebagi berdasarkan pos-pos kebutuhan dan dimasukin ke amplop..katanya sih itu cara kuno yaa,but it’s works (untuk sebagian orang tentunyaah).
Nah karena saya itu type orang yang suka ikut-ikutan, saya coba deh ngatur keuangan Negara dengan cara yang sama, tentunya manajemen by amplop ala saya yaaah bukan yang sama persis ala aidil akbar..trus akhirnya gimana?sedikiiiiit berhasil..hahaha..dan jujur aja sang kepala Negara ga suka ama cara saya itu, katanya rempong deh keliatannya..Akhirnya yah campur aduk juga, ada yg langsung masuk rekening heuseus, ada juga yang masih di amplop-amplopin..

trus inti saya ngangkat topik ini apa siiih?

belum sampai ke inti kaliii..wong tadi pembukaan dulu aja koook #kalem

jadiiii…saya tuh type yang boros banget ama uang jajan pribadi, kalo uang Negara keseluruhan sih masih bisa ke handle dan terkontrol dengan baik..tapiii kalo uang jajan pribadi kadang lenyap tak berbekas gitu aja..padahal saya selalu coba konsisten buat nyatetin pengeluaran yang berhubungan ama uang pribadi itu lho. Tapi nyatanya selalu bochor dan bochor (tolong dibaca dengan logat iklan cat tembok itu ya :p)
Sampai akhirnya saya kepikiran buat nerapin “manajemen by amplop” itu ke uang jajan pribadi pas awal desember kemaren, dan setelah sebulan berlalu yuk kita review ..

the rules :

  • disediakan 20 amplop untuk 20 hari kerja berisi uang jajan per hari itu..semua sama rata!
  • uang jajan hari itu diambil berdasarkan nomor hari yang tertera di amplop, misal uang jajan untuk hari ketiga yah ngambilnya dari amplop no 3 bukan nomor yang lain
  • kalo ada uang jajan yang bersisa, balikin lagi ke amplopnya..tapiiii kalo saya akhirnya masukin ke toples yang berfungsi sebagai celengan..hihihi..intinya sih ga boleh dipake buat nambahin uang jajan di hari berikutnya
  • setiap minggu hitung sisa uang jajan itu, dan penggunaannya bebas buat apa ajaa..
the results :

IT’S WORK for me!!

setelah berbulan-bulan ngerasa uang jajan pribadi ga pernah cukup karena sebelum tanggal gajian udah sekarat, akhirnya bulan kemaren masih bisa bernafas di akhir bulaaaan…horeee!
malah jadi suka bangga sendiri pas tiap akhir minggu ngitungin sisa uang jajannya,,ga nyangka diriku bisa sehemat ituuuu *elap air mata*
ciyus lhoo,,dengan cara kaya gitu, bikin saya bener-bener ketat ngeluarin uang jajan dalam sehari tapi tetep kenyaaaang..>.<

jadilah mari lanjutkan manajemen ini untuk sebulan kedepan…semangaaaat! *kepal jari-jari tinju ke udara*

8 komentar:

  1. Wuiiiih pinteeeeeer... Keren juga idenya pake amplop2 gitu. Aku sekarang kalojajan ya seadanya uang di dompet aja (sengaja sering ga ambil duit).. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya be..dulu gitu jg aku..seadanya di dompet,kalo nominalnya dikit sih ga masalah tuh..giliran di dompet nominalnya gedean dikit, ga kerasa deh jajan udah banyak ajaa..

      akhirnya emang kudu dipaksain tersimpan nominal pas-pasan deh kalo aku -__-"

      Hapus
  2. tapi semua tergantung kebiasaan sih mba, apalagi kalau punya hobby jalan atau culiner. Bakal sama aja hasilnya, malah bisa minus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga hobby culiner lhoo..akhirnya aku siasatin kalo mau kulineran harus di weekend, makanya selama 5 hari kerja aku hemat-hematin tuh uang jajan biar weekend ada duit berlebih buat melampiaskan hasrat kulineranku..hohoho

      Hapus
  3. Kalo aku sih bagi per amplop2 itu untuk masing keperluan.. bukan untuk uang jajan per hari..hihihi

    Bener banget kalo pas duit banyak di dompet langsung deh hobby belanjanya kumat..huuffh..:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuuuull...emang deh kalo ibu-ibu jangan dikasih celah buat belanja tanpa perancanaannya ya bun..gampang kumatnya soalnya hehehe

      Hapus
  4. Aku sih udah lama pake teori ini *kibas jilbab*
    Tapi emang wajib hukumnya berhemat, Tril. Nanti di akhir bulan, uang yang sisa bisa dipake syoping, wkwkwkwk.. *ujungnya syoping lagi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha teteeuuup syoping juga ujung2nya yaaah..dasar wanita!:p

      Hapus