Selasa, 25 Juni 2013

#Flashback : Rafa dan Hipoglikemi



Ternyata lahir dengan berat besar itu ga selalu “WOOOOW”..karena banyak resiko dibalik itu semua. Rafa terlahir dengan berat 4,3 kg, penuh perjuangan untuk si bayik keluar dari perut emaknya ini..Dan begitu terlahir, masih dalam kondisi “fresh from the oven” sang DSA langsung memvonis rafa hipoglikemi alias gula darah rendah karena beratnya yang besar itu..

Emaknya ini pun shock!kok bisa si bayik dibilang gula darah rendah coba..dan ternyata sang dokter cuma bilang “bayi dengan berat segini beresiko besar hipoglikemi bu, takutnya nanti kejang

saya, masih dalam keadaan selemas-lemasnya cuma bisa menghela nafas panjang..dan menjadi double SHOCK ketika sang dokter menyarankan pemberian sufor..iiiihh aku tak mauuu..

dalam keadaan super lemas, saya masih berusaha beradu argument dengan si dokter,,

ibu, takutnya nanti anaknya kejang..jadi dibantu dengan sufor dulu..nanti baru ASI ibu..ini untuk awalnya saja

dan akhirnya saya pasrah..toh sufor bukan racun toh?lagian saya bukan emak-emak garis keras juga sih..hehehe

dan kemudian timbul pertanyaan sufor merk apa yang harus dibeli?karena persediaan di klinik kosong..ketika bertanya pada sang dokter..jawabannya adalah..

silakan merk apapun tergantung kemampuan dari bapak dan ibu, asal sufor untuk bayi yang baru lahir saja

mendengar jawabannya saya sedikit lega..karena setidaknya doi nyuruh saya ngasih sufor dulu bukan karena doi “agen” sufor merk tertentu..hihihi

dan begitu keluar RS kemudian nanya ke mbah gugel trus nemu artikel ini ternyata jawabannya begini..

APAKAH BAYI HIPOGLIKEMIK HARUS DIBERI SUSU FORMULA ATAU CAIRAN GLUKOSA?

Jawabannya: TIDAK! Justru bayi hipoglikemik harus segera mendapat asupan kolostrum dari ASI, baik langsung menyusu ke ibu atau berbentuk ASIP atau donor ASI. Kenapa? Karena kolostrum adalah makanan terbaik bagi bayi untuk membantu mencegah hipoglikemia. Sebab, kolostrum tidak merangsang pembentukan insulin (yang akan menurunkan kadar gula darah).

Nah lhoooo...
ya sudahlah yaaaaa,,,yang berlalu biarlah berlalu…*sok-sok an tenang padahal agak nyesel juga kenapa emaknya dulu jarang baca2 tentang beginian*

jadi moral of the story,,nanti kalo hamil lagi yang entah kapan itu harus banyak baca-baca!terutama tentang resiko-resiko pada bayi baru lahir…*kepal tangan  ke udara* yosh!



5 komentar:

  1. Bener banget tuh mbak.. Memang kalo lagi hamil itu harus banyak baca.. Dulu aku juga gitu, suka males baca ini itu, akhirnya agak nyesel dan ingin diperbaiki pada anak berikutnya.. hihihi *kapan?

    Tapi agak gimana juga gitu ya sama DSA yang enggak pro ASI gitu. Kesannya nakut2i.. Kenapa harus sufor? padahal ASI makanan terbaik untuk bayi...

    Yah apapun itu, semoga Rafa selalu sehat ya mbak.. Kecup jauh :*

    BalasHapus
  2. Iya makasih bund...

    dulu pas hamil emang ga pernah baca-baca tentang kasus-kasus begini,,soalnya takut kejadian ama rafa, jadi suka "amit-amit"an gitu deh dulu....eh taunyaaaa malah kejadian *glek* dan ga punya basic apa2 deh jadinya huuhuu...

    hayooo..kapan ngasih adek buat dzaky nih?hehe

    BalasHapus
  3. Hooo gtu yaahh... *sama baru tau juga* hahaha... tks for posting mom... ;*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 bunelll..lancar teyus ya kehamilannya :D

      Hapus