Jumat, 28 Juni 2013

#Flashback : Berapa Jaitan Neng?




...itu adalah salah satu pertanyaan yang paliiiiing banyak saya terima setiap ada ibu-ibu tetangga yang jengukin rafa pas abis lahiran. 

jadi FYI aja nih ya, pan abis lahiran saya langsung pindah ke rmh bonyok lg di pelosok bandung sana..soalnya emak nubi yang satu ini masih grogi kalo ngurus bayi sendirian,,cemen pokoknya deh!naaah kalo dikampung ane itu, udah biasa banget deh tiap ada yang lahiran pasti tetangga-tetangga pada berbondong-bondong dateng buat nengok plus ngasih amplop tentunya (ini yang emaknya demen huahahaha)

nah pasukan tetangga ini biasanya berkloter-kloter gitu deh,sesuai dengan “genk”nya masing-masing #tsaaaah :))

selama ada nyokap sih, saya ga terlalu masalah ye..soalnya biasanya yang ngajak ngobrol nyokap..tapi kalo nyokap lagi pergi, paniklah saya!karena saya ga tau nama-nama mereka *selftoyor*..cuma tau wajah doang -___-“

Nah kan udah saya sebut diatas tuh ya, kalo masalah amplopnya mah demen banget dah..yang ga demen itu adalah pertanyaan-pertanyaan kepo yang standar ditanyakan abis lahiran

Q1 : Berapa berat lahirnya neng? --> STANDAR abis kan yeee?
A1 : 4,3 bu *bangga abis,tapi sok-sok an nadanya dikalemin hahaha*

nah kemudian muncul dengan Q2

Q2 : aduh besar banget ya,atuh di sesar ya?
A2 : Alhamdulillah normal *makin bangga, tapi nada masih kalem :p*


dan tentunya masih disusul dengan Q3

Q3 : berapa jaitannya tuh?--> duh kepo amat ya ini ibu-ibu -__-“
A3 :ga tau bu, katanya berlapis-lapis..diobras itu mah disebutnya juga *senyum kalem*

Note :

Kheuseus buat ibu-ibu yang udah tau berat rafa duluan,,pasti begitu nyampe rumah dan liat gimana besarnya rafa,langsung ke pertanyaan Q3..dan itu PASTI!


pertanyaan kaya Q1-Q3 bolehlah saya jawab dengan rasa bangga ya..tapi ternyata ada satu pertanyaan yang bikin saya gondok yaitu…



 “anaknya kok item ya?”

*yang diucapkan dengan ekspresi innocent alias watados (wajah tanpa dosa) *
*dan seketika pengen nyilet tuh ibu tetangga :p* 

lalu nyokap datang sebagai pahlawan dengan ngejawab :

“alah kan bayi mah emang wajahnya masih berubah-rubah atuh,,kadang keliatan item, kadang keliatan putih, bahkan kuning..”

dan ditambahin ama bapak (kakeknya rafa) yang saat itu ada dirumah..

“iya atuh item, dan turunan dari kakeknya ini hahaha” 

yang tentunya langsung diikuti dengan suara tawa dari ibu-ibu tetangga itu

*peluk mamah & bapak*

later on, saya tau kalo si ibu mulet (mulut silet) itu banyak berkoar-koar diluar sana dengan bilang “anaknya santi mah item ya..bla..bla.,..”

astagaaaaaaah…ampun dije ya ini si ibu,. *langsung nyari boneka voodoo :p*

aku item gitu?
Disitu saya sadar, kalo ke-kepo-an itu sungguh merajalela yaaah..mulai dari pertanyaan sensitive maupun ga, trus diikutin komen yang lumayan bikin mata mendelik seketika (misalnya kasus si “item” itu).. dan simple thing yang bisa kita lakukan adalah *pasang kacamata item* kemudian senyum kalem (padahal tangan dibelakang udah ngasah golok) …

happy friday y’all :))

Selasa, 25 Juni 2013

#Flashback : Rafa dan Jaundice



jaundice alias bayi kuning,,,untuk penjelasan lengkapnya bisa melipir ke mbah gugel yaaaak *maap lagi ga bisa ngelink nih :D*

Akibat pengetahuan terbatas, dengan pedenya saya selalu menganggap kalau bayi kuning itu terjadi pada bayi dengan berat lahir rendah..padahal TETOOOOT salah besar!karena ternyata rafa didiagnosa kuning padahal berat lahirnya besar...

Awalnya pas hari ketiga pasca lahiran yang artinya udah boleh pulang, rafa terpaksa ditahan dulu untuk CEK DARAH!karena pas DSA nya visit dipagi harinya rafa terlihat menguning,,,,hiks…dan begitu hasil lab-nya keluar, ternyata bilirubin rafa normal!say what?alhamdu?lillaaaah..jadi rafa dan emaknya pun melenggang bebas keluar klinik..yeay!

Seminggu kemudian, jadwal kontrol rafa ke dsa yang sama..dan disana lagi-lagi dsa melihat rafa udah kuning seluruh badan..iiih kok ga keliatan sih dimataku?!jadilah rafa dirujuk untuk CEK DARAH lagi..huaaaaaaa…

dan hasil lab yang kedua ini memperlihatkan bilirubin rafa naik!dan kini nilainya jadi 15…yang berarti diatas ambang batas normal..hiks..disinilah DSA menyarankan untuk phototerapi alias disinar..

sebagai ibu baru, saat seperti ini yang terjadi justru galau!gara-garanya banyak yang nyaranin buat dirumah aja, disinar matahari langsung dan bla.bla..blaa…maunya siiihh..tapi..tapii itu bilirubinnya diatas normal lho,kalo ntar anak gw kenapa2?aaaaahhh amit-amit…

akhirnya dengan basmalah, saya setuju rafa di phototerapi di klinik tempat lahiran dulu..

dan ternyata phototerapi itu nightmare buat saya!bener-bener ga tega liat rafa yang masih berumur harian itu dikasih penutup mata dan cuma pake popok doang dimasukin ke “kotak” bluelight..kalo ga inget ama produksi ASI mah pengen deh tuh nangis-nangis..tapi demi rafa ya, dikuat-kuatin deh..lagian masa kalah ama si bayik, dianya sendiri ga rewel –rewel banget lho, cuma pas awal-awal karena masih adaptasi kayanya eh seterusnya malah anteng bobo mulu *peluk rafa* 

Dan disitulah mulai belajar pumping yang sesungguhnya, rasanya pegeeeeel!iya lah secara pake pompa manual :p,,bener-bener kejar setoran juga bok, tapi Alhamdulillah terpenuhi, jadi butuh 2 hari saja rafa disinar dan diperbolehkan pulang..karena pas di cek darah (yes, ini keTIGA kalinya rafa dicek darah hiks) Alhamdulillah bilirubinnya udah jauh menurun..hidup ASI!hehehe

3 hari kemudian disuruh kontrol lagi,,eh pas ketemu ama DSA nya masa dia bilang rafa kuning lagi dan disuruh cek darah lagi!aaaaarrrgh…

jadi FYI, pak suami sebenernya udah agak gak sreg ama dokter ini gara-gara diagnosanya selalu nakut-nakutin gw, mulai dari nakut-nakutin anaknya bakal kejang sampe radang otak iiiihhh amit-amit!
trus pas lagi di phototerapi pun tiap doi visit trus kita nanya “ada kemajuan dok?” doi cuma bilang “sulit ya bu kalau diliat dari visual gini, harus di cek darah biar lebih jelas” ih padahal kan tiap kontrol  sebelum diterapi doi liat visualnya rafa dulu kan trus nyimpulin “Anak ibu kuning” dari situ..lah kok pas diterapi jadi susah? -_-"

karena mulai ga nyaman gitu, akhirnya saat itu saya mulai memberanikan diri untuk ga nurutin maunya DSA itu dan memilih home treatment aja.. ortu dan suami pun udah sangat menyarankan gitu, “ga tega liat rafa diambil darah mulu” katanya..

jadilah berdasarkan pengalaman orang-orang yang dulu bayinya kuning juga, rafa di home treatment dengan cara :
- jemur pagi di bawah matahari langsung kurleb 30 menit pada jam 7-9 pagi
- di”sinar” pake lampu belajar dengan daya lupa berapa wattnya hehehe,,,tapi jangan diarahin kemukanya yaaa
- banyakin ASI!!

dan hasilnya Alhamdulillah kuningnya berangsur-angsur menghilang (berdasarkan pengamatan ane secara visual ya). .dan untuk menenangkan diri sendiri, emaknya ini konsul ke DSA lain pas sekalian imunisasi..dan pas saya nanya “bayi saya masih kuning ga ya dok?
jawabannya 


“ Ah segini mah masih normal bu, ASI ekslusif kan?banyakin nyusunya aja trus rajin dijemur pagi-pagi”


langsung lega deh..dan langsung mikir “kok kayanya DSA yang lama itu ga pernah ngomong kaya gitu ya ke gw?yang ada malah nyuruh cek darah trus disinar mulu” hmmmmm..

dan setelah banyak baca-baca referensi di mbah gugel, ternyata banyak juga yang ketika bilirubin bayinya 15 itu memilih untuk gak disinar alias phototerapi,,

ya sudahlah yaaa..ekeu kan ga seberani itu bok, maklum ibu baru!:))

#Flashback : Rafa dan Hipoglikemi



Ternyata lahir dengan berat besar itu ga selalu “WOOOOW”..karena banyak resiko dibalik itu semua. Rafa terlahir dengan berat 4,3 kg, penuh perjuangan untuk si bayik keluar dari perut emaknya ini..Dan begitu terlahir, masih dalam kondisi “fresh from the oven” sang DSA langsung memvonis rafa hipoglikemi alias gula darah rendah karena beratnya yang besar itu..

Emaknya ini pun shock!kok bisa si bayik dibilang gula darah rendah coba..dan ternyata sang dokter cuma bilang “bayi dengan berat segini beresiko besar hipoglikemi bu, takutnya nanti kejang

saya, masih dalam keadaan selemas-lemasnya cuma bisa menghela nafas panjang..dan menjadi double SHOCK ketika sang dokter menyarankan pemberian sufor..iiiihh aku tak mauuu..

dalam keadaan super lemas, saya masih berusaha beradu argument dengan si dokter,,

ibu, takutnya nanti anaknya kejang..jadi dibantu dengan sufor dulu..nanti baru ASI ibu..ini untuk awalnya saja

dan akhirnya saya pasrah..toh sufor bukan racun toh?lagian saya bukan emak-emak garis keras juga sih..hehehe

dan kemudian timbul pertanyaan sufor merk apa yang harus dibeli?karena persediaan di klinik kosong..ketika bertanya pada sang dokter..jawabannya adalah..

silakan merk apapun tergantung kemampuan dari bapak dan ibu, asal sufor untuk bayi yang baru lahir saja

mendengar jawabannya saya sedikit lega..karena setidaknya doi nyuruh saya ngasih sufor dulu bukan karena doi “agen” sufor merk tertentu..hihihi

dan begitu keluar RS kemudian nanya ke mbah gugel trus nemu artikel ini ternyata jawabannya begini..

APAKAH BAYI HIPOGLIKEMIK HARUS DIBERI SUSU FORMULA ATAU CAIRAN GLUKOSA?

Jawabannya: TIDAK! Justru bayi hipoglikemik harus segera mendapat asupan kolostrum dari ASI, baik langsung menyusu ke ibu atau berbentuk ASIP atau donor ASI. Kenapa? Karena kolostrum adalah makanan terbaik bagi bayi untuk membantu mencegah hipoglikemia. Sebab, kolostrum tidak merangsang pembentukan insulin (yang akan menurunkan kadar gula darah).

Nah lhoooo...
ya sudahlah yaaaaa,,,yang berlalu biarlah berlalu…*sok-sok an tenang padahal agak nyesel juga kenapa emaknya dulu jarang baca2 tentang beginian*

jadi moral of the story,,nanti kalo hamil lagi yang entah kapan itu harus banyak baca-baca!terutama tentang resiko-resiko pada bayi baru lahir…*kepal tangan  ke udara* yosh!



Selasa, 18 Juni 2013

Rafa's birth story - Episode 2

disclaimer : maapkeun sebelumnya ya kalo postingan ini jadi nakut-nakutin yang mau lahiran..ga ada maksud buat itu lho!cuma mau share pengalaman aja..jadi mending skip aja kalo emang takut kebayang-bayang :)



Episode 2..#boboy is comiiiiiiing…

Setelah siangnya puas jalan-jalan di emol, bukannya tidur cepet..eh bumil ini malah begadangan..alhasil baru berencana bobo-bobo cantik pas jam 12 lewat…

nah rutinitas sebelum bobo kan pipis dulu tuh, pas ke toilet kok ya muncul flek warna merah gtu di sesuatu bernama celana bagian dalam (yaelah ribet amat, bilang aja CD woi!:p) ..hati ini langsung riang gembira, karena itu pan salah satu tanda lahiran yaaaa..tapi karena takut kegeeran,langsung tanya ama teteh ipar yang saat itu udh sempet bobo, dan diaminkan tapi doi nyuruh bobo aja karena katanya “ paling itu mah sehari ato dua hari lagi lahirannya, belum kerasa mules kan?!” 

ada sih kecewa dikiiiiit,,tapi langsung berdoa mudah-mudahan ada mules2 bentar lagi..akyu udah ga sabaaaaaaaaar…
eh ternyata mules-mulesnya kerasa dikit-dikit tuh jam 3an dini hari..tapi agak sangsi juga, itu beneran mules mau lahiran ato mules pengen pup..ya suw lah ga mau kegeeran lagi..akhirnya dicuekin aja dan lanjut tiduuuurr..

bangun subuh, dan mulai merasakan mules yang teratur..wah jangan-jangan itu kali ya yang namanya kontraksi..cuma lagi-lagi karena ga mau kegeeran, berusaha cuek..tapiiii pengen banget cepet-cepet ke klinik buat mastiin, ngajakin suami eh taunya cuma dibales “santai aja dulu..” Zzzzzzz 

dan tiba-tiba jam 6 ada yang mrebes ngalir begitu aja di daerah bawah sana…duh ngompol ini, tapi kok ga bisa ditahan sama sekali ya bok!dan ternyata itulah yang berjudul dengan pecah ketuban…

ya ampuuun, langsung panik dong,lapor ke suami biar buru-buru ke klinik, gedebrak-gedebruk ganti kostum *sempet mandi dulu bentar :p* langsung capcus lah ke klinik yang udah direncanain buat lahiran dengan naik motor…ngeeeng ngeeeng ngeeeng…setengah jalan tiba-tiba ada yang mrebes lagi, ampun dijeeeee bener-bener ga bisa ditahan itu bok!mengalir deras bagai keran bocor, dan spontan bilang “ aku ngompol lagiiiii…buruaaaaaaan!

dan bener kan,pas nyampe klinik itu ya jok motor basaaaah..dan celana suami pun ikutan basah dikit*hiiiiyyyy*, sementara saya?pastinya basah kuyup!tapi bagian bawahnya doang ya..langsung deh dibawa masuk ke ruang tindakan..

dan disitulah saya sadar, GILA ya gue kemaren NEKAT banget jalan-jalan ke emol sendirian pas HPL! gimana coba kalo pecah ketuban disana?ga kebayang kan malunya gimana itu keluar dari emol dengan celana basah kaya ngompol, trus paniknya karena sendirian..oh my,,,Alhamdulillah #boboy pinter sekalski kemarin itu ya >.<

Jam 08.00…

periksa dalam buat cek pembukaan..hasilnya?udah bukaan 4 ternyata sodara-sodara, hati ini lega..oh 6 lagiii..langsung masang status di twit,bbm dan kawan-kawannya *tetep eksis yee*, ,alhasil gawean sibuk dengan bales mensyen dan bbm-an..masih sempet juga ketawa-ketiwi ama mamer, nyokap dan teteh ipar plus suami juga tentunya…
ampe mamer bilang “sekarang mah masih bisa ketawa-ketiwi nih ama megang-megang henpon, nanti mah boror-boro neng
duh ibu, jangan nakutin dooong >.<

jam entah berapa…

cek detak jantung #boboy dan dipasangin infus..dan heloooow ampe 3 kali aja itu suster nyari urat nadi gue!mbak, masih baru yaa??urat ijo-ijo ditanganku ini kok ga keliatan siiih..sakit tau mbaaak!hiks..tapi walopun sakit, teteeeep twitteran jeng :p

jam 12.00

pemeriksaan dalam (again!)..ngilu ya cyiiin, tapi seneng karena bakalan tau udah berapa banyak nih kemajuan si pembukaan..
suster : udah mules-mules teratur bu?
me : yes sus! *semangat 45*
suster : wah masih bukaan 4 nih bu
APAAAAAA? selama itu dan masih 4 ajaaaa…-___-“
*saat itu kontraksi sudah rutin per 5 menit,,uw yeah!

Jam 13.00

suster datang lagiii..
suster : ibu, yuk qta suntik perangsang (induksi kali ye maksudnya)*konon ini rekomendasi obgyn-nya*
15 menit…

30 menit… 

45 menit…

1 jam….

MAMAAAAAAH SAKIIIIITT…
MAAAH, GA MAU TIDURAN, PENGEN DUDUK AJA..SAKIIIIITT
HUHUHUHUHU *ceritanya nangis bersuara tak berair mata*
*cubit melintir lengan suami yang berdiri disamping*
*cakar leher suami yang lagi megangin tangan*
*inhale-exhale*
MAMAAAAAH HUHUHUHUHU…
MANA DOKTERNYAAAA??KENAPA BELUM DATENG AJAAAA???
ATUHLAAAH MENI SAKIIIIIIT..

yes!semua teori hypnobirthing yang saya baca bubaaaar…boro-boro bisa tenang, teriak-teriak mulu saya mah, ditambah KDRT ke suami segala lagi..hihihi..twitteran?mana bisaaaaaaa -___-"
Padahal udah diwanti-wanti sih jangan teriak-teriak, nanti ngabisin tenaga..tapi yah namanya juga sakit BANGET bok, yah bisanya diekspresikan dengan teriakan dan cakaran saja..hehe..maap ya pak suami *sungkem*

Jam 16.00

suster masuk..cek pembukaan…
suster : okay ya bu, udah pembukaan 9 nih..tinggal nunggu dokternya ya
me : MASIH LAMA DOKTERNYA SUS?MANAAA?
suster : sabar ya bu..bentar lagi ini mah

jam 16.30..

suster dan dokter masuk…Hamdalah akhirnya dokternya masuk juga
dokter: okay bu, pembukaan udah lengkap ini yaa..nanti kalo udah kerasa mules kaya pengen pup langsung ngeden sekuat tenaga yaa…

beberapa menit kemudian…

tiba-tiba pengen pup banget..

dokter : jangan ditahan bu, langsung ngeden aja..

me *ngeden sekuat tenaga* *tiba-tiba lemes*

dokter : jangan ditarik lagi ya bu, ngeden sekuat tenaga..kepala bayinya udah keliatan tuh

*mules lagi * *ngeden lagi**lemes lagi*

and yes ibu-ibuuu!bener kata orang-orang jangan TERIAK-TERIAK ya pas kontraksi ituu..bener-bener ngabisin tenaga pas ngeden, bahkan sempet ngantuk segala..seriously, it’s happened to me #sigh
entah berapa kali saya gagal ngeden..yang pasti ketika dokter berkata..


ibu, kalau ngeden yang kali ini ga keluar juga bayinya, terpaksa saya kasih tindakan vakum ya..



alamaaaaakkk…hati ini berontak, ga mauuuuuuuu
dan subhanallah lho yaaa..pas mulesnya terasa dan ngeden sekuat tenaga ampe mata ini melotot, my #boboy berhasil keluar…alhamdulillaaaaahhh

dan rasanya pas keluar?ploooonnggggg

sakitnya? *hah?emang saya bilang sakit gituh?* *dikeplak ibu-ibu sekampung*

iya bener, sakitnya hilang seketika sodara-sodara…pas lagi diobras juga *saking jaitannya banyak, jadi kita sebut diobras saja :p* itu ga berasa gimana banget lhooo
yang pasti rasa bahagianya itu lho, apalagi pas denger si bayi nangis..subhanallah…

dan begitu nanya beratnya berapa, dijawab “4,3 kg bu..” it’s shocking me!pantesan aja bok, jaitan ekeu berlapis-lapis…heu

dan disitu mulai kerasa lemesnya..kaki udah pegel tapi masih harus posisi lahiran.. soalnya dibawah sana ternyata selain “ngobras” dokter dan para suster lagi ngasih tindakan karena.. saya pendarahan..
yang pasti waktu berasa lambaaaat banget..padahal diri ini tak kuasa untuk segera berpelukan dengan #boboy

ga tau deh berapa lama, sampai akhirnya #boboy dibawa untuk IMD dan nemplok di dada saya..aaaaaahh indahnya moment itu >.<

setengah jam kemudian,,saya udah lemes selemes-lemesnya..mulai berasa sesak, jadi karena kasian ke #boboy juga, akhirnya IMD disudahi padahal #boboy belum berhasil nyampe put*ng saya…ya sudahlah yaaaa yang penting udah selamat…

welcome to the world rafardhan..not #boboy anymore yaaa :))